niat puasa arafah

Niat Puasa Arafah dan Jumlah Hari Pelaksanaannya

Niat Puasa Arafah – Puasa Arafah merupakan salah satu puasa sunnah yang dilakukan pada tanggal 9 Dzulhijah. Dinamakan puasa Arafah karena waktunya bertepatan dengan ibadah yang dilakukan di padang Arafah oleh mereka yang sedang berhaji. Bagi yang tidak sedang berhaji puasa ini sangat dianjurkan bagi muslim yang beriman.

Niat Puasa Arafah

Hukum dari puasa Arafah adalah sunnah muakkad bagi mereka yang tidak berhaji. Sedangkan bagi mereka yang yang sedang berhaji tidak ada anjuran untuk melakukan puasa ini karena mereka sudah melakukan ibadah wukuf di padang Arafah. Selain puasa ini dikenal juga Puasa sunnah Tarwiyah yang dilakukan tanggal 8 Dzulhijah, tapi makruh bagi yang sedang berwukuf.

Hadits mengenai hukum Puasa arafah adalah sebagai berikut:

عَنْ عِكْرِمَةَ قَالَ دَخَلْتُ عَلَى أَبِى هُرَيْرَةَ فِى بَيْتِهِ فَسَأَلْتُهُ عَنْ صَوْمِ يَوْمعَرَفَةَ بِعَرَفَاتٍ فَقَالَ أَبُو هُرَيْرَةَ نَهَى رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم-ِ
عَنْ صَوْمِ يَوْمِ عَرَفَةَ بِعَرَفَاتٍ

Dari Ikrimah mengatakan, “Aku masuk ke rumah Abu Hurairah lalu bertanya tentang puasa hari Arafah bagi (jamaah haji) yang di Arafah.” Lalu Abu Hurairah menjawab, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasalla melarang puasa hari Arafah di Arafah.” [HR. Ibnu Majah dan Ahmad]

Keutamaan Puasa Arafah

Ada beberapa keutamaan yang bisa didapat dengan menjalankan Puasa Arafah. Pertama, menghapuskan dosa yang telah lalu dan yang akan datang. Seperti yang telah disebutkan dalam hadits riwayat Ibnu Majah berikut ini:

مَنْ صَامَ يَوْمَ عَرَفَةَ غُفِرَ لَهُ سَنَةٌ أَمَامَهُ وَسَنَةٌ بَعْدَهُ

“Barangsiapa berpuasa pada hari Arafah, maka ia diampuni dosa-dosanya setahun yang sebelumnya dan setahun setelahnya.”

Niat Puasa Arafah

Saat berniat untuk mengerjakan puasa Arafah hendaknya dilakukan pada malam hari sebelumnya atau sebelum terbit fajar. Jika terlupa boleh dilakukan saat pagi atau siang hari asalkan belum melakukan hal-hal yang membatalkan puasa. Diperbolehkan seperti itu karena puasa Arafah merupakan puasa sunnah.

Hal itu berdasarkan hadits dimana Rasulullah SAW pernah puasa sunnah dengan niat di waktu pagi, seperti yang tercantum pada hadits berikut:

عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ قَالَتْ دَخَلَ عَلَىَّ النَّبِىُّ -صلى الله عليه وسلم- ذَاتَ يَوْمٍ فَقَالَ هَلْ عِنْدَكُمْ شَىْءٌ. فَقُلْنَا لاَ. قَالَ فَإِنِّى إِذًا صَائِمٌ. ثُمَّ أَتَانَا يَوْمًا آخَرفَقُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ أُهْدِىَ لَنَا حَيْسٌ. فَقَالَ أَرِينِيهِ فَلَقَدْ أَصْبَحْتُ صَائِمًا . فَأَكَلََ

Dari Ummul Mukminin ‘Aisyah berkata, “Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menemuiku pada suatu hari lantas beliau bertanya. ‘ Apakah kalian memiliki sesuatu untuk dimakan?’ Kami pun menjawab, “Tidak ada.” Beliau pun bersabda, ‘kalau begitu saya puasa.’

Kemudian di hari lain belliau menemui kami, lalu kami katakan pada beliau, “Kami baru saja dihadiahkan hays (makanan yang berisi campuran kurma, samin, dan tepung).” Lantas beliau bersabda, ‘Berikan makanan tersebut padaku, padahal tadi pagi aku sudah berniat puasa’. Lalu beliau menyantap makanan tersebut.” [HR. Muslim]

Lafadz Niat

Niat tak selalu harus dilafalkan dengan lisan, tapi bisa saja ditanamkan dalam hati. Keinginan dan keikhlasan dalam hati untuk melakukan suatu ibadahlah yang dinilai oleh Allah. meskipun begitu beberapa menganggap kurang afdhol bila diat ibadah tidak dilafalkan. Adapun lafal niat puasa Arafah adalah sebagai berikut:

نويت صوم عرفة سنة لله تعالي
Nawaitu shauma ‘arofata sunnatan lillahi ta’aalaa.
“Saya niat puasa sunnah Arafah karena Allah ta’ala.”

Selain daripada niat tatacara melakukan Puasa Arafah sama saja dengan cara melakukan ibadah puasa lainnya. Mulai dari makan sahur sebelum terbitnya fajar, menahan dari segala sesuatu hal yang membatalkan puasa, dan berbuka ketika matahari terbenam.

Itulah sedikit penjelasan mengenai puasa Asyura beserta niat pelaksanaannya dan tatacaranya. Semoga Allah memberi barokah kepada setiap amal ibadah yang kita perbuat. Allahumma aamiin.

Leave a Reply